Unjuk Rasa di Cile Rusuh, 2 Gereja Dibakar Massa
search

Unjuk Rasa di Cile Rusuh, 2 Gereja Dibakar Massa

Zona Barat
Menara gereja Asuncion runtuh terbakar setelah dibakar oleh pengunjuk rasa di Santiago, Cile, di Santiago, Minggu (18/10/2020). Foto: AFP

Politeia.id--Aksi damai puluhan ribu warga di alun-alun pusat Santiago, Cile pada Minggu (18/10) berubah menjadi kerusuhan dan penjarahan pada malam hari. Aksi digelar sebagai peringatan satu tahun protes massa yang menewaskan lebih dari 30 orang tewas dan ribuan lainnya terluka pada 2019 lalu.

Jumlah massa bertambah di pusat kota dan di kota-kota di seluruh Cile sepanjang malam dengan semangat unjuk yang luar biasa. Aksi demonstrasi ini terjadi hanya sepekan sebelum rakyat Cile dijadwalkan memberikan suara dalam referendum terkait perlunya menggantikan konstitusi yang dibuat pada era kediktatoran. Ini merupakan tuntutan utama dari protes pada 2019.

Mengutip AFP, satu gereja yang berada dekat dengan Plaza Italia dibakar saat sejumlah demonstran bertudung kepala bersorak. Gereja kecil bernama The Church of Asuncion itu hancur total. Gereja tersebut dikenal sebagai “paroki seniman”, menurut pers setempat.

Sementara, gereja kedua yakni San Francisco de Borja Church, dijarah dan juga mengalami kerusakan akibat kebakaran. Namun, petugas pemadam kebakaran berhasil mengendalikan kobaran api di rumah ibadah itu.

Polisi memperkirakan bahwa unjuk rasa hari Minggu di Santiago diikuti sekitar 25.000 orang pada pukul 6 sore, jauh lebih kecil daripada protes terbesar tahun 2019.

Dalam beberapa hari terakhir, demonstrasi skala kecil dan insiden kekerasan yang terisolasi telah muncul kembali di Cile, ketika 6 juta warga ibu kota keluar dari rumahnya selama berbulan-bulan setelah pandemi Covid-19.

Sebagian besar pengunjuk rasa pada hari Minggu mengenakan topeng, tetapi banyak yang terlihat dalam kelompok yang ketat, meningkatkan kekhawatiran tentang potensi risiko kesehatan.

Demonstrasi, meski awalnya sebagian besar damai, diwarnai oleh meningkatnya insiden kekerasan, penjarahan supermarket dan bentrokan dengan polisi di seluruh ibu kota di kemudian hari. Sirene truk pemadam kebakaran, brikade yang dibakar di jalan raya, dan kembang api di jalan-jalan pusat kota menambah rasa kekacauan di beberapa lingkungan.

Menteri Dalam Negeri Victor Perez berbicara pada Minggu malam, memuji demonstrasi awal yang damai sambil meledakkan kekacauan di larut malam. Dia meminta warga Cile untuk menyelesaikan perbedaan mereka dengan memberikan suara dalam referendum konstitusi 25 Oktober mendatang.

"Mereka yang melakukan tindakan kekerasan ini tidak ingin Cile menyelesaikan masalah kami melalui cara-cara demokratis," kata Perez, mengutip Reuters. Ia bersumpah untuk menghukum mereka yang melanggar batas pada Minggu.

Pada pagi hari, massa yang marah mencemooh dan mengancam seorang walikota Partai Komunis. Kemudian, orang-orang bertopeng mengebom sebuah markas polisi dan gereja. Para pengacau menyerang gereja Santiago lainnya di sore hari, membakar puncak menara dan jalan-jalan sampingnya tersumbat asap.

Lebih dari 15 stasiun metro ditutup sementara di tengah kerusuhan. Polisi menembakkan gas air mata dan meriam air dalam pertempuran kecil dengan orang-orang yang terkadang melakukan kekerasan, berkerudung, dan bertopeng.

Protes tahun lalu, yang dimulai 18 Oktober, berkobar hingga pertengahan Desember ketika warga Cile berkumpul di seluruh negeri untuk menyerukan reformasi sistem pensiun, perawatan kesehatan dan pendidikan. Kerusuhan dan penjarahan mengakibatkan kerusakan dan kerugian miliaran dolar bagi bisnis dan infrastruktur negara. Kerusuhan itu membuat militer turun ke jalan untuk pertama kalinya sejak pemerintahan diktator Augusto Pinochet.

 

Tag:
comments