Puluhan Ribu Pendukung Oposisi Demo Tuntut PM Pakistan Mundur
search

Puluhan Ribu Pendukung Oposisi Demo Tuntut PM Pakistan Mundur

Zona Barat
Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di depan para pendukungnya. Foto: Dawn.com

Politeia.id--Puluhan ribu pendukung oposisi berunjuk rasa pada hari Minggu (18/10) di kota Karachi sebagai bagian dari kampanye untuk menggulingkan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan. Mereka menuduh kecurangan terjadi dalam Pemilu 2018.

Sembilan partai oposisi besar membentuk rencana kerja bersama yang disebut Gerakan Demokratik Pakistan (PDM) bulan lalu untuk memulai pemberontakan nasional melawan pemerintah.

"Anda telah merebut pekerjaan dari orang-orang. Anda telah merampas makanan dua kali sehari dari orang-orang," kata pemimpin oposisi Maryam Nawaz tentang Khan saat berpidato di rapat umum, yang menarik semakin banyak orang pada pertemuan kedua dalam tiga hari, melansir Reuters.

Dia adalah putri dan pewaris politik dari mantan perdana menteri tiga kali Nawaz Sharif. "Petani kami mengalami kelaparan di rumah mereka ... pemuda kami kecewa," kata pemimpin oposisi lainnya, Bilawal Bhutto Zardari.

Protes datang saat ekonomi negara - yang telah merosot sebelum pandemi global - berjuang dengan inflasi dua digit dan pertumbuhan negatif, yang disalahkan oleh lawan Khan pada pemerintahnya.

Masa jabatan dua tahun Khan juga mengalami peningkatan sensor dan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat, kritik, dan pemimpin oposisi.

"Inflasi telah mematahkan punggung warga miskin yang memaksa banyak orang mengemis untuk memberi makan anak-anak mereka," kata Faqeer Baloch, 63 tahun, pada rapat umum di Karachi.

"Sudah saatnya pemerintah ini pergi sekarang," katanya saat orang banyak meneriakkan, "Ayo Imran pergi!"

Pemilihan umum berikutnya dijadwalkan pada 2023.

Unjuk rasa di Karachi terjadi setelah protes oleh aliansi di kota Gujranwala timur pada hari Jumat, yang merupakan demonstrasi terbesar melawan Khan sejak dia menjabat.

Berbicara melalui tautan video dari London ke pertemuan Gujranwala, Sharif menuduh Panglima Angkatan Darat Jenderal Qamar Javed Bajwa mencurangi pemilu 2018 dan mengatur penggulingannya pada 2017 dalam apa yang dia sebut sebagai tuduhan palsu yang dibantu oleh pengadilan.

Maryam mengatakan partainya bukan anti-militer, tetapi, "Jika Anda mengatakan bahwa kami akan menghormati mereka yang akan menghancurkan surat suara di bawah sepatu bot mereka, itu tidak akan terjadi."

Militer, yang menyangkal ikut campur dalam politik atau kesalahan pemilihan, belum menanggapi secara khusus tuduhan Sharif.

Khan, yang berkuasa dengan program anti-korupsi dan menyangkal tentara membantunya menang, telah membela militer.

Tag:
comments