Survei: Tingkat Kepuasan Kinerja Presiden Jokowi Cukup Baik, Infrastruktur di Urutan Pertama
search

Survei: Tingkat Kepuasan Kinerja Presiden Jokowi Cukup Baik, Infrastruktur di Urutan Pertama

Zona Barat
Presiden Kokowi mengunjungi Pondok Pesantren Nurul Islam, Kabupaten Jember, Jawa Timur sekaligus meletakkan batu pertama pembangunan masjid dan asrama putri. Foto: Twitter Setkab

Politeia.id -- Survei Parameter Politik Indonesia menyatakan bahwa kinerja Presiden Joko Widodo cukup baik dengan persentasi 65,4 persen.

"Jelang 1,5 tahun kepemimpinan Presiden Jokowi jilid 2, tingkat kepuasan terhadap kinerja Presiden cukup baik atau 65,4 persen," kata Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno dalam keterangannya di Jakarta, Senin (22/2).

Dia menjelaskan, dari total 65,4 persen tersebut, sebanyak 6,4 persen responden sangat puas terhadap kinerja Presiden Jokowi, 31,9 persen puas, dan 27,1 persen cukup puas.

Menurut dia, hanya 29,1 persen responden yang menyatakan tidak puas terhadap kinerja Presiden Jokowi, terdiri dari 17,3 persen kurang puas, 9,1 persen tidak puas, dan 2,7 persen sangat tidak puas.

Adi menjelaskan, bidang pembangunan infrastruktur menjadi aspek paling mendominasi tingkat kepuasan publik terhadap kinerja pemerintah yaitu sebesar 68,7 persen.

"Penyaluran bantuan sosial COVID-19 juga sudah dirasakan mayoritas masyarakat sehingga mampu menjadi parameter tertinggi kedua dalam penilaian keberhasilan kinerja pemerintah yaitu 66,9 persen," ujarnya.

Dia mengatakan bidang-bidang lain yang mendapatkan tingkat kepuasan cukup baik yaitu layanan kesehatan 65,1 persen, pendidikan 63,1 persen, penanganan COVID-19 60,4 persen, stabilitas politik 54 persen, pemberantasan korupsi 53,1 persen, dan ekonomi 53,1 persen.

"Sementara tingkat kepuasan kinerja di bidang penegakan hukum menjadi yang paling rendah yaitu 49,7 persen," katanya.

Adi menjelaskan, rendahnya kepuasan di bidang penegakan hukum diakibatkan persepsi penegakan hukum yang dinilai belum berkeadilan bagi segolongan masyarakat.

Survei Parameter Politik Indonesia tersebut dilakukan pada 3-8 Februari 2021 dengan melibatkan 1.200 responden, diambil dengan menggunakan metode simple random sampling dari 6.000 data target yang telah dipilih secara random dari kerangka sampel.

Pengumpulan data dilakukan dengan metode telepolling menggunakan kuisioner yang dilakukan oleh surveyor terlatih. Margin of error survei sebesar ± 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Tag:
comments